Dreamers

Tuesday, 6 August 2013

Despicable Me 2...Gru In Love...

Rindu pada telatah lucu minions dalam filem Despicable Me ? Masih ingat dengan watak perengus dan 
hati batu majikan minions, Gru ? Jika ya, ayuh kita ke pawagam sekarang untuk menonton filem animasi
Despicable Me 2. Baru-baru ni aku berkesempatan menonton filem tersebut dan ternyata filem kedua 
ini masih menggeletek hati para penontonnya. Kali ini kita akan dapat melihat lebih banyak aksi dan
telatah lucu minions. 


 
Pembuat filem ini jelas kaya dengan idea segar yang mampu dikembangkan dari filem pertama mereka.
Menerusi filem kedua ini, kita dapat melihat bagaimana Gru berhadapan dengan kerenah anak-anak 
angkatnya iaitu Margo, Edith dan Agnes yang semakin meningkat remaja terutama Margo. Begitu juga
dengan kehidupan peribadi Gru. Dalam filem ini, Gru mengenali erti cinta dan kehidupan bekeluarga.
 
Filem ini dimulakan dengan babak kekecohan yang berlaku di sebuah makmal rahsia di Arctic Circle
apabila seorang penjenayah mencuri makmal tersebut dengan menggunakan magnet gergasi. Apa yang
merisaukan pihak berwajib adalah bahan kimia yang merupakan sejenis serum yang mampu mengubah 
makhluk comel kepada makhluk yang ganas seumpama raksasa yang dihasilkan di makmal tersebut turut
hilang. Lantaran itu, pihak The Anti-Villain League (AVL) menjejaki Gru bagi mendapatkan bantuan
kepakaran Gru dalam mengesan penjenayah tersebut. Namun, Gru ketika itu adalah seorang ayah mithali
yang memberi tumpuan sepenuh masa kepada anak-anaknya serta menjalankan perniagaan jem.
Babak paling melucukan adalah babak Gru terpaksa menyamar sebagai puteri pari-pari sempena
hari jadi Edith gara-gara puteri pari-pari yang diupah tidak dapat hadir di majlis tersebut.
Bayangkan, betapa lucu wajah Gru dalam pakaian pari-pari.

Bagi tujuan memujuk Gru untuk membantu The Anti-Villain League (AVL), pihak AVL telah
menghantar seorang ejen wanita bernama Lucy. Lucy seorang wanita bergaya, sofistikated, tenang dan 
berkemahiran tinggi sebagai perisik. Pertemuan kali pertama mereka sangat melucukan. Gru masih dengan
kemahiran dan senjata lamanya, sedangkan Lucy dengan senjata yang lebih ringkas tetapi hebat. Lucy
terpaksa menculik Gru dan membawanya ke ibu pejabat AVL. Setelah pihak atasan AVL menerangkan
tentang misi mereka, Gru pada awalnya keberatan untuk membantu tetapi dengan kebijaksanaan Lucy 
mereka akhirnya menjadi rakan perisik. 
 
Dalam waktu yang sama, Dr. Nefario berhenti bekerja sebagai ahli kimia Gru kerana mendapat tawaran 
kerja yang bersifat lebih kejam. Babak selamat tinggal Dr. Nefario juga agak melucukan. Berdasarkan
informasi yang diperolehi, Gru dan Lucy menjalankan penyiasatan di kawasan The Paradise Shopping 
Mall. Dari awal, Gru mengesyaki sesuatu yang agak pelik pada diri pengusaha restoran makanan Mexico
di situ iaitu Eduardo Perez. Gru akhirnya mendapati bahawa Eduardo seiras dengan seorang penjenayah 
yang telah mati iaitu El-Macho. Selain itu, Gru kurang senang dengan keintiman hubungan anak 
gadisnya, Margo dengan anak Eduardo, Antonio.
 
Akhirnya, tugas Gru ditamatkan apabila AVL menangkap Floyd Eagle-san, seorang pengusaha topi
di kawasan membeli-belah tersebut. Apa yang lebih menyedihkan Gru adalah berita Lucy 
dipindahkan bertugas ke Australia. Sebenarnya, Gru telah jatuh hati dengan Lucy selama mereka bertugas 
bersama. Segalanya bermula apabila Lucy menyelamatkan Gru dari sebuah temujanji yang
menjengkelkan. Begitu juga dengan anak-anak Gru yang menaruh keyakinan bahawa Lucy adalah 
pasangan sejiwa ( soul mate ) Gru. Berita pertukaran Lucy itu benar-benar menghancurkan hati Gru.
Penonton pasti lucu melihat gelagat Gru sebelum dia menerima berita tersebut dan selepas dia menerima 
berita itu. 
 
Pada malamnya, Gru menghadiri majlis tari-menari Cinco de Mayo di rumah Eduardo. Namun,
sangkaan Gru benar-benar menjadi kenyataan apabila dia mendapati Eduardo adalah El-Macho 
apabila Gru menyelinap masuk ke makmal El-Macho. Di situ, Gru menemui Dr.Nefario yang
bekerja dengan El-Macho. Gru menyaksikan sendiri bagaimana minions  miliknya yang comel, 
diculik dan disuntik dengan serum yang mengubah mereka menjadi minions bewarna ungu yang ganas.
El-Macho merancang untuk menakluk dunia menggunakan minions tersebut. El-Macho menawarkan 
Gru untuk menjadi teman sepasukannya tetapi Gru hanya mendiamkan diri dan membawa Margo pulang. 
Lucy dalam perjalanan ke Australia turut menyedari bahawa dia mencintai Gru. Babak ini sangat 
melucukan apabila Lucy melihat setiap wajah di dalam kapal terbang tersebut menyerupai Gru. Lantas, 
dengan segera Lucy terbang kembali mencari Gru dengan menggunakan peralatan terbang yang 
dia miliki. Namun, ketika Lucy tiba di rumah El-Macho, Lucy telah diculik dan  cuba dihapuskan 
oleh El-Macho dengan mengikatnya pada sebuah roket yang akan  diletupkan di sebuah
gunung berapi. Kekecohan juga berlaku apabila hampir kesemua minions telah bertukar menjadi minions
ungu yang ganas.
 
Menyedari Lucy telah diculik, Gru cuba menyelamatkan Lucy. Gru dengan bantuan minions kuningnya
menyelinap masuk ke rumah El-Macho. Dr. Nefario juga kembali berpihak kepada Gru lantas 
membantu menukarkan minions ungu kembali ke bentuk asalnya. Ternyata mereka berjaya mengubah 
kembali minions tersebut. El-Macho kemudiannya memakan serum tersebut dan bertukar
menjadi raksasa. Namun, siapa menduga bahawa watak ganas El-acho akhirnya tewas dengan senjata
ciptaan Dr.Nefario iaitu senapang kentut. Selepas kematian El-Macho, ayam miliknya
telah mematuk alat kawalan yang menghidupkan roket di mana Lucy diikat. Lucy diterbangkan bersama
roket tersebut tetapi berjaya di selamatkan oleh Gru. Ketika itulah, Gru melafazkan cinta kepada Lucy 
dan Lucy menerimanya dengan sangat gembira.
 
Babak akhir filem ini sangat melucukan. Minions menyanyikan lagu 'I Swear' yang pernah popular 
satu ketika dulu dalam bahasa minions, diikuti dengan lagu YMCA dalam majlis perkahwinan Gru 
dan Lucy. Akhirnya, mereka menjadi sebuah keluarga. Ternyata filem ini sebuah filem animasi yang 
sarat dengan aksi lucu dan adegan yang menggelikan hati. Malah, peminat minions pasti sukakan
filem ini kerana banyak babak dalam filem ini memaparkan karenah minions yang pelbagai.  

No comments:

Post a Comment